“Li, katanya …”

Jadi gini, dulu saya pernah sok-sokan “memahami” kesukaan seseorang. “Kesukaan” yang membuat saya merasa sendirian dalam waktu cukup lama walaupun kelihatannya tidak sendirian. Daripada saya kayak orang linglung dan kesepian terus, saya pun mencoba “menyukai” kesukaan seseorang ini.

Dan kelihatannya, saya memang terlihat sangat menyukainya.

Entah jadi suka beneran atau saya mati-matian mensugesti diri saya sendiri bahwa saya suka demi terlihat sinkron dengan si seseorang ini.

Salah satu hal yang menarik dari “kesukaan” ini adalah lirik lagu berikut:.

“Gosip beredar di seluruh sekolah.”

*up to this point, beberapa orang pasti tau ini lirik apa. hahaha*

Dulu, saya pikir, siapa sih yang dapet banyak gosip? Pasti mbak-mbak populer yang rambutnya hits kayak iklan shampo, atau yang pacarnya mantan ketua OSIS idaman semua wanita. Terlebih lagi, sekarang saya udah lulus. Kemungkinan yang ada di kepala saya soal “orang yang kena gosip” pun semakin meluas.

Saya pernah dapet gosip soal A. Yang cerita temen saya sendiri. Berbusa-busa. Pernah ada yang sampai kecewa, marah, sedih. Saya angguk-angguk. Ga mau percaya tapi cerita temen saya meyakinkan. Sebagian diri saya mulai jahat; secara ga sadar mengiyakan kata-kata si pencerita.

Tapi saya lupa. Sebenernya saya tau rasanya di posisi yang digosipkan. 

yada-yada-1432921_640


 #1

Pernah ada temen sekolah yang nanya tiba-tiba, “Kamu sakit apa, Li?”

“Hah? Ga sakit. Kenapa?”

“Ga kan? Tadi temenku beda kelas nanya, katanya dia denger-denger gosip gitu, katanya kamu sakit sesuatu. Makanya pake jaket terus.”

Saya inget banget saya denger ini sampe bengong. Dari SD, saya hobi pake jaket. Paling bete kalau suruh lepas jaket. Yah, walaupun jaket saya ga banyak sih……

Saya ga sakit apa-apa saat itu. Badan saya…berisi…tapi saya gampang banget ngerasa dingin. Temen saya kipas-kipas, saya pake jaket sampe tudungnya segala. Jadinya, ya, saya hobi pake jaket, deh. Mb, Mz. It’s okay….. I just felt it was too cold………

cold


#2

Saya pernah lagi duduk sendirian, nunggu temen saya di sekolah. Akhirnya, temen saya dateng, bareng seorang temennya.

“Li, kenalin. Temenku, nih.”

“Halo. Lia.” Saya ngajak salaman.

“Oh, kamu Lia yang dari kelas itu, ya? Yang kemaren katanya nangis di kelas gara-gara dituduh plagiat puisi sama Bu Anu, kan?”

….

“Bukan aku yang cerita,” temen saya buru-buru jawab, ngeliat mata saya yang shock (lagi).

“Hehe. It’s spreading already; the news. Anak-anak kelas lain juga udah tau, kok. Ga papa, Li. Kita semua dukung kamu, kok!” tambah temennya temen saya, mungkin maksudnya menyemangati. Tapi yang saya denger cuma:

“Anak-anak kelas lain juga udah tau, kok.”

Oh. My. God.

Jadi saya bisa dikenal sebagai anak-cewek-yang-nangis-dituduh plagiat-puisi-bahasa-Indonesia. Great.


cry-1316458_640


#3

Everyone was shocked.

Temen saya mainan jendela kelas. Saya ketiban. Ketiban kaca, bukan ketiban temen saya.

Kejadiannya waktu SMP, waktu istirahat dan saya lagi makan mendoan. Dua temen saya dengan berisiknya mainan jendela, sedangkan saya duduk anteng sambil menikmati makanan terenak di dunia.

Tiba-tiba,

PRAAAANG!

Yang saya tau, jendelanya pecah. Kacanya ke mana-mana. Hening.

Tapi saya masih makan mendoan. Saya geser dari kursi deket jendela itu. Mau makan lagi…

Tapi tiba-tiba tangan saya dipegang, lalu saya dituntun ke UKS, ngelewatin kira-kira seratusan pasang mata yang sontak dateng ke tengah lapangan. Dalam perjalanan, saya baru tau darah saya menetes-netes kena kaca ternyata.

Temen saya panik dan langsung beliin air putih di kantin (wkwkwk apa korelasinya ya? Tapi I love you pokoke). Balik-balik, setelah minta maaf kira-kira 6328703 kali, dia cerita.

“Li, tadi di kantin aku ketemu adek kelas. Nanya-nanyanya semangat banget.”

“Nanya apaan emang?”

“Gini, dia nanya: ‘Mba, itu temennya Mba ya yang kena kaca?’ Aku jawab ‘Iya’ kan, sambil cepet-cepet beli. Eh terus nanya lagi: ‘Mba, katanya temennya Mba itu kesurupan ya tadi, sampe mecahin kaca?’ Hahahaha!”

….. Saya diem. Tangan saya nyut-nyutan karena abis ketusuk beling kecil-kecil. Temen saya jadi diem.

“So-sori, ya, Li…”

Lalu, saya ketawa. Hehe.

PS: Btw, sekarang baru mikir: dulu, mendoan saya gimana nasibnya, ya? Kan belum abis…


Dari sekian banyak cerita yang mengandung “katanya”, saya masih ngerasa cerita pas SMP itu adalah gosip terkejam karena sama sekali ngarang. Tapi, karena di KBBI, gosip itu setara dengan “cerita negatif”, saya ga mau juga judge semua omongan orang itu gosip. Nyatanya, dari omongan-omongan ini, ada yang hasilnya mengejutkan. Ada yang minta ijin pake puisi saya buat keperluan drama dan mading, ada yang mengenali saya sebagai penulis naskah film pendek ala-ala, bahkan ada yang jadi akrab setelah dia ngeh kalau saya adalah gadis yang ketiban kaca pas SMP, dituduh plagiat puisi pas SMA, ataupun pindah kuliah setelah setaun.

Gosip, memang menyebalkan. Tapi ternyata, kalau kita bertahan sebentar, semuanya akan baik-baik saja.

Saya bukan tipe orang yang selalu “ya-udah-deh-terserah-kata-dia-aja”. Kadang, saya kepikiran sama sesuatu banget, walaupun orang lain bilang itu ga perlu dipikirin.

Gosip terkejam di kepala saya mulai berubah seiring umur saya nambah.

Tahun ini yang terkejam. Terdramatis.

Tapi, anehnya, saya menyadari bahwa saya bersyukur.

Bahwa saya, pada akhirnya, bisa berjalan…

….walaupun hampir semua orang bertanya-tanya “kenapa”.

person-1427040_640


Lalu, inti postingan ini apa?

Entahlah, lucu aja mengingat gosip. Hati-hati dengan kata-kata. Words can make you look better, memang. It’s okay. Tapi, lihat diri sendiri dulu. Deserve? Atau, seperti kata-kata seseorang: …worth it? 

Terus, kalau gosipnya “positif” gimana?

Ya alhamdulillah. Hmm. Belakangan ini ditanyain orang, “Li, aku denger, katanya kamu tu ….” yang berujung kabar menggembirakan.

Yang baik, ya akan jadi doa baik. Sampai sekarang pun akan saya tutup dengan “Aamiin”.

Intinya, saya tetep bahagia dengan pilihan saya, dengan atau tanpa gosip.

Peace out!

 

 

Yang semakin lega.

Aprilia, 24 tahun, belum tua, thx.

Advertisement

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s