Dulu Lain, Sekarang Juga

Waktu SD, saya hobi nongkrong di perpustakaan. Bacaan buku, mulai dari tulisannya Enid Blyton, buku misteri, sampai ensiklopedia yang tebel-tebel, dulu saya baca sampe habis. Mulai dari waktu istirahat sampai waktu pulang sekolah dan nunggu jemputan becak dateng, saya bisa duduk anteng di perpustakaan.

Waktu SD di perpus, di jam istirahat ke-sekian kalinya, saya muter-muterin rak buku. Biasanya saya ga pernah baca buku-buku cerita atau novel-novel ringan Indonesia. Tapi siang itu, saya mampir ke rak di ujung.

Dan nemuin buku yang judulnya menarik mata saya, bahkan sebenarnya sejak semingguan yang lalu:

Dulu Lain, Sekarang Juga.

Saya mikir. Maksudnya, ‘Lain Dulu, Lain Sekarang’ kali, ya? Saya inget bukunya agak oranye, dengan sampul gambar orang: anak sama orang tua.

Saat itu, saya masih kelas 4 atau 5. Di kepala, saya cuma bisa mikir: This is the kind of books my sister would like to read, NOT ME. Seperti buku hasil karya sastra abeezz.

Saya berdiri cukup lama di depan buku itu. Menimbang-nimbang.

Di tangan saya, udah ada beberapa buku: tipe-tipe buku yang emang saya suka banget, semacem serial Sapta Siaga dan Lima Sekawan-nya Enid Blyton. Saya bahkan udah merencanakan nanti pulang sekolah mampir perpustakaan lagi buat numpang baca ensiklopedia (karena ga boleh dibawa pulang).

Singkatnya, saat itu saya mikir dan beralasan, I still had no time reading this one book, titled Dulu Lain, Sekarang Juga.

Saya diem lagi. Entah kenapa buku itu kaya ngeliatin saya.

“Ah, ini buku bukan jenis yang aku suka baca. Kalau jelek nanti eman-eman, mending buat pinjem buku Sapta Siaga ini aja…” pikir saya.

Begitulah. Siang itu berulang seperti siang-siang sebelumnya. Saya, takut duluan mau baca buku itu karena mikir ga akan suka, lalu pulang seperti biasa dengan buku yang biasa.

book-436507_1920
Bahkan ternyata, sampai saya lulus SD, saya ga pernah jadi baca buku berjudul “Dulu Lain, Sekarang Juga” itu.


Sekarang, saya udah 24 tahun.

Dari hari pertama saya baca judul buku itu, mungkin waktunya udah lewat 13-14 tahun (buset, tua juga).

Tapi, sampai sekarang, saya masih inget judul buku itu.

Saya masih inget betapa saya ga pernah jadi baca buku itu, ga pernah nyoba baca buku itu, padahal saya tau kalau saya pengen baca buku itu.

Nyesel?

Iya.

person-1821412_1920.jpg
Ga lebay, ya.

Ternyata, bener kata orang: Hal yang paling membuat kamu menyesal kelak bukanlah hal yang sudah kamu lakukan, melainkan hal yang tidak kamu lakukan.

Sepele, emang. Cuma buku, gitu. Tapi nyatanya, selama 13 tahun ini, judul buku itu masih terngiang-ngiang. Saya bahkan inget judul ini diulang juga di kalimat-kalimat akhir sinopsis buku bagian belakang. Saya inget saya angkat buku itu berkali-kali tanpa mengintip ceritanya (biar surprise dan ga spoiler duluan sebelum dibaca) dan lihat depan-belakang bukunya cukup lama. Saya inget saya pengen baca, tapi konyolnya saya merasa itu bukan buku yang saya banget, bukan yang biasa saya baca, jadi saya simply put it back without even bother try reading it.

Nyatanya, selama 13 tahun ini, saya udah berkali-kali cari buku itu, di toko buku ataupun onlinetapi nihil. Judulnya aja di-googling ga muncul.

Saya kehilangan jejak.


Dulu Lain, Sekarang Juga.

Saya mau tidur malem ini, tapi si buku ini muncul lagi di pikiran saya, tepat setelah saya mikirin kamu #eaaa #lah #malahjadigombal.

Mungkin, dari judul bukunya aja, Tuhan lagi minta saya buat ambil pelajaran.

Kalau dulu saya seperti itu, sekarang ini saya harus……tidak selalu seperti itu.

Kalau kamu, gitu juga ga?

 

 

Maaf, kayanya postingan yang ini anti-klimaks lagi :p

Pesan moral: Kalau kamu lagi naksir suatu buku, cepetan beli, keburu nyesel ntar.

 

 

Galau mendadak karena buku,

Aprilia, 24 tahun, editor yang nanti pagi mulai kerja lagi.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s